"TERIMA KASIH" Anda telah memasuki Website Media Suara Online Terkini "SOT Jepara" Sebelum anda membaca semua berita yang telah kami rangkum sebelumnya kami akan jelaskan mengenai SOT Jepara ok... Suara Online Terkini adalah Media Online yang mampu menampung berbagai macam berita diantaranya Seputar Nasional, Metropolitan, Daerah, Ekonomi, Bisnis, Internasional, Sosial, Budaya, Agama, Pendidikan, Politik, Hukum, Kesehatan dll kami terima kritik dan saran melalui kontak kami.atau Hub: 085-229-333-371 Pin BB:7473F04F.
Headlines News :
Home » » Seminar Nasional TQM dan Manajemen Konflik Pasca Sarjana UNISNU

Seminar Nasional TQM dan Manajemen Konflik Pasca Sarjana UNISNU

Written By suaraonline terkini on Selasa, 03 Juni 2014 | 09.40

SOT Jepara - Keluarga besar Pasca sarjana Unisnu Jepara menyelenggarakan seminar Nasional. Kegiatan  diselenggarakan di pendopo kabupaten dan dibuka Bupati jepara yang diwakili Dr. Subroto SE MM. serta menghadirkan pembicara dari Kopertis Jawa Tengah Prof. Dr. H Tri Jaka Kartana Msi. (01/06 2014).

Ketua panitia penyelenggara Muhammad Bustami menyatakan bahwa kegiatan ini merupakan salah satu bentuk pengabdian dan pengamalan nilai-nilai maupun konseptual Tri Dharma Unisnu. Disamping dihadiri Wabup, kegiatan sehari yang diikuti 150 orang peserta ini juga dihadiri segenap anggota Forkopinda, Ketua Yaptinu dan pihak terkait. Harapnnya iulmu yang telah didaptkan nantinya dapat diamalkan dan dikembangkan kepada dalam kemasyarakatan, bisnis maupun pendidikan.

Dr. Subroto SE MM yang mewakili Bupati Jepara sangat mendukung upaya positif yang dilakukan Para Alumus Pasca sarjana Unisnu. Mengingat TQM ( Total Quality Management dapat setidaknya diperlukan dalam menjawab tantangan persoalan organisasi dan ekonomi global yang cepat. TQM juga merupakan bagian untuk meningkatkan kinerja organisasi yang samngat diper;lukan untuk menghadapai persaingan global utamnya dan komunitas ekonomi Asean (AFTA). Pemberlakuan AFTA tahun depan ini mutlak diperlukan kinerja yang baik. Untuk itu kita harus membenahi kekutan lokal spisifik untuk menhadapai persaingan dengan negara lain.

Harapan senada juga diteklanlan langsung Ketua Yaptinu, Ali Irfan Muchtar. Dalam sambutannya menyatakan bahwa seni mengatur konflik menjadi dinamika pendidikan manajemen. Dan hal ini harus dimiliki dan dikembangkan para Pasca sarjana Unisnu untuk belajar secara non formal/kemandirian. Apalagi Pasca Sarjana Unisnu adalah manajemen dan pembukan berbasis Islam. Dimana didalamnya ada 4 tahapan yang harus diketahui bersama. Yaitu Belajar bagaimana mengetahui, belajar bagaimana kita bekerja, belajar bagaimana menjadi dan belajar bagaimana kebersamaan. Keempatnya telah dirumuskan oleh PBB dan oleh tokoh-tokoh agama ditambah satu ”Belajar Bagaimana Kita Saling Mencintai” yang merupakan terjemahan dari Rahmatan Lil ’alamin, Tegasnya!. [SB].
Share this post :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Maz Kizin | Redaksi
Copyright © 2014. Suara Online Terkini - All Rights Reserved
Template Created by SOT Jepara Published by Maz Kizin
Proudly powered by SOT Jepara