"TERIMA KASIH" Anda telah memasuki Website Media Suara Online Terkini "SOT Jepara" Sebelum anda membaca semua berita yang telah kami rangkum sebelumnya kami akan jelaskan mengenai SOT Jepara ok... Suara Online Terkini adalah Media Online yang mampu menampung berbagai macam berita diantaranya Seputar Nasional, Metropolitan, Daerah, Ekonomi, Bisnis, Internasional, Sosial, Budaya, Agama, Pendidikan, Politik, Hukum, Kesehatan dll kami terima kritik dan saran melalui kontak kami.atau Hub: 085-229-333-371 Pin BB:7473F04F.
Headlines News :
Home » » Pelajar, harus Waspada saat Akses Internet

Pelajar, harus Waspada saat Akses Internet

Written By suaraonline terkini on Senin, 15 September 2014 | 08.11

SOT Jepara - suaraonlineterkini.com - Perkembangan Informasi dan Teknologi (IT) merupakan salah satu dampak dari globalisasi. Dulu, santri misalnya, belajar-mengaji kepada kiai maupun guru ngaji. Kini saking pragmatisnya, berguru kepada google. Hal itu menjadi kekhawatiran tersendiri bagi Abdullah Hamid.

Dosen IT IAIN Sunan Ampel Surabaya itu menyarankan agar tidak gegabah mengakses internet. Apalagi yang berkenaan dengan hukum islam.

Sebab jika gegabah terang Hamid akan terjerumus di situs yang tidak pro NU. Ia menyarankan agar pelajar NU mengakses aswajanu.com. Situs itu lanjutnya jelas pro NU.

Paparan itu dikemukakannya dalam Seminar bertajuk Meneguhkan Ideologi Aswaja Demi Tetap Tegaknya NKRI yang diselenggarakan PC IPNU-IPPNU Jepara di Pendopo kabupaten Jepara, Ahad (14/9).

Pembicara lain yang turut hadir H Mashudi (MUI Jepara), Sentut Endar Rusmanto (Kasdim 0719/ Jepara) dan Dwi Saifullah (PW IPNU Jawa Tengah).

Mantan Ketua IPNU Cabang Pati itu menambahkan dengan mengeklik aswajanu.com akan mememukan bacaan yang diinginkan. Semisal sumber hukum dari pesantren Sarang dan Sidogiri.

“Sebab web ini sudah disaring. Jadi informasi dari bukan NU tidak bisa masuk,” jelasnya.

Pelajar NU katanya juga tidak boleh asal dengar radio. Sebagaimana mengutip dawuh Habib Umar, orang yang mendengar agama dari radio, maka agamanya sama seperti suara kemresek (berisik, red) radio. Karena yang mendengar tidak tahu betul asal usul penceramah.

Sebagai pelajar NU lanjut Hamid juga harus hati-hati memanfaatkan media sosial. Seorang yang menghina santri, dibully dan menghina kota pelajar dipidanakan. Dua hal itu, perlu menjadi pelajaran berharga. Sehingga kader NU harus menjadi pengguna medsos yang santun. [Syaiful Mustaqim]
Share this post :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Maz Kizin | Redaksi
Copyright © 2014. Suara Online Terkini - All Rights Reserved
Template Created by SOT Jepara Published by Maz Kizin
Proudly powered by SOT Jepara