"TERIMA KASIH" Anda telah memasuki Website Media Suara Online Terkini "SOT Jepara" Sebelum anda membaca semua berita yang telah kami rangkum sebelumnya kami akan jelaskan mengenai SOT Jepara ok... Suara Online Terkini adalah Media Online yang mampu menampung berbagai macam berita diantaranya Seputar Nasional, Metropolitan, Daerah, Ekonomi, Bisnis, Internasional, Sosial, Budaya, Agama, Pendidikan, Politik, Hukum, Kesehatan dll kami terima kritik dan saran melalui kontak kami.atau Hub: 085-229-333-371 Pin BB:7473F04F.
Headlines News :
Home » » 13 tewas, Banjir Manado berangsur surut

13 tewas, Banjir Manado berangsur surut

Written By Unknown on Kamis, 23 Januari 2014 | 18.59

Menurut PMI Sulawesi Utara, evakuasi terhadap warga yang menjadi korban banjir dilanjutkan pada Kamis ini, setelah upaya ini sempat terganggu pada Rabu (15/01) malam akibat ketinggian dan arus air bah.
"Banyak sekali pengungsi di beberapa titik, yang menumpang sementara di masjid, hotel, gereja atau sekolah. Hari ini kita mulai berencana menangani pengungsi," kata Komandan tim satuan penanganan bencana, Sulut, Irwan Lalegit, Kamis (16/01) siang, kepada wartawan BBC Indonesia, Heyder Affan, melalui telepon.
Menurutnya, air bah yang nyaris melumpuhkan Kota Manado pada Rabu kemarin, hari ini mulai surut sehingga jalur utama transportasi di dalam Kota Manado sudah bisa dilalui kendaraan roda empat. 

"Jalur utama transportasi di Manado sudah bisa dilalui. Di beberapa wilayah, kalau kemarin terendam sampai 3 meter, sekarang tinggal kira-kira semata kaki," ungkapnya.
Namun demikian, ada beberapa wilayah di dalam Kota Manado yang masih terendam air sehingga menyulitkan evakuasi bagi korban. "Misalnya Kampung Arab dan Merdeka yang dekat dengan sungai," kata Irwan.
Jalur transportasi yang menghubungkan Manado-Tomohon juga masih terputus. "Akibat dua titik tanah longsor," kata Irwan Lalegit.

13 orang tewas

Sementara, menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana, BNPB, jumlah korban tewas akibat banjir di Manado dan sekitarnya bertambah menjadi 13 orang.
Banjir di Manado di beberapa wilayah mencapai ketinggian empat meter.
Dua orang dinyatakan hilang dan 40 ribu orang mengungsi, kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho dalam keterangan kepada media, Kamis (16/01)
Menurut BNPB, banjir ini terjadi di enam kabupaten/kota yaitu Manado, Minahasa Utara, Kota Tomohon, Minahasa, Minahasa Selatan, dan Kepulauan Sangihe.
"Korban tewas tercatat berada di Manado lima orang, di Tomohon lima orang dan Minahasa ada tiga orang," kata Sutopo.
Menurut Sutopo, hujan deras di wilayah Sulawesi Utara dipicu sistem tekanan rendah di perairan selatan Filipina yang menyebabkan pembentukan awan intensif.
Sebagian sungai di Manado meluap dan menenggelamkan ribuan rumah.
Selain itu, menurutnya banjir ini terjadi akibat adanya konvergensi dampak dari tekanan rendah di utara Australia.
"Sehingga awan-awan besar masuk ke wilayah Sulut," katanya.
"Bencana kali ini lebih besar daripada sebelumnya yang pernah terjadi pada tahun 2000 yang menyebabkan 22 tewas, dan Februari 2013 yang menyebabkan 17 tewas," imbuhnya.
BPBD Sulut dibantu personel TNI, Polri, SAR dan relawan lainnya masih melakukan evakuasi terhadap warga.
Share this post :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Maz Kizin | Redaksi
Copyright © 2014. Suara Online Terkini - All Rights Reserved
Template Created by SOT Jepara Published by Maz Kizin
Proudly powered by SOT Jepara