"TERIMA KASIH" Anda telah memasuki Website Media Suara Online Terkini "SOT Jepara" Sebelum anda membaca semua berita yang telah kami rangkum sebelumnya kami akan jelaskan mengenai SOT Jepara ok... Suara Online Terkini adalah Media Online yang mampu menampung berbagai macam berita diantaranya Seputar Nasional, Metropolitan, Daerah, Ekonomi, Bisnis, Internasional, Sosial, Budaya, Agama, Pendidikan, Politik, Hukum, Kesehatan dll kami terima kritik dan saran melalui kontak kami.atau Hub: 085-229-333-371 Pin BB:7473F04F.
Headlines News :
Home » » Punya Dua Keunggulan, Mahasiswa Syariah Harus Siap Bersaing

Punya Dua Keunggulan, Mahasiswa Syariah Harus Siap Bersaing

Written By Unknown on Minggu, 02 November 2014 | 08.29

SOT Jeapra - suaraonlineterkini.com - Forum mahasiswa Syariah se-Indonesia (Formasi) menggelar Musyawarah Daerah (Musda) Jawa Tengah di kampus Unisnu Jepara, Selasa-Kamis (28-30/10). Dalam kegiatan yang berlangsung 3 hari tersebut mengambil tema “Eksistensi Mahasiswa Syariah dalam Membangun Bangsa.”

Tema itu diuraikan Presiden BEM Unisnu Jepara, M Syaiful Kalim. Menurutnya, saat ini posisi strategis di parlemen masih didominasi alumni konvensional non syariah. Meski didominasi mahasiswa umum namun tidak sedikit yang tersandung kasus korupsi maupun asusila.

Padahal jika jujur, mahasiswa Syariah mempunyai dua keunggulan. Unggul dalam bidang agama dan umum, sesuai disiplin ilmu. Jika andil dalam membangun bangsa sebut Kalim tentu akan dibentengi karakter Islam yang kuat.

Namun nyatanya, lanjut mahasiswa semester 9 jurusan Ahwal Syahsiyah (AS) tersebut masyarakat masih memandang sebelah mata lulusan fakultas agama. Karena itu, fakultas Syariah harus bangkit.

Caranya dengan ekpos media. Disamping itu jelas mahasiswa asal desa Mindahan kecamatan Batealit itu perlu dibuktikan dengan hal nyata.
“Alumni Syariah tidak hanya mampu jadi dai tetapi siap berkompetisi bidang hukum, tata negara maupun eksekutif,” tambahnya.

Langkah lain yang bisa ditempuh, Fakultas Syariah juga perlu membuka prodi lain misalnya Perbankan Syariah, Muamalah, Siasah Jinayah dan lain-lain.

Karena itu, mahasiswa Syariah kedepan harus diterima masyarakat umum. “Tidak boleh lagi ada dikotomi keilmuwan. Sebab mahasiswa disiplin ilmu apa pun mempunyai fungsi dan peran yang sama,” imbuhnya.

Jika mahasiswa Syariah sudah ikut andil membangun bangsa, kerinduan munculnya pemimpin bijak yang memiliki etika dan moral serta memiliki dasar pengetahuan agama akan terwujud. [Syaiful Mustaqim]
Share this post :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Maz Kizin | Redaksi
Copyright © 2014. Suara Online Terkini - All Rights Reserved
Template Created by SOT Jepara Published by Maz Kizin
Proudly powered by SOT Jepara